MENYUSURI BILIK-BILIK ZAMAN YANG TELAH MUSNAH

1Bagai lensa kamera yang mengabadikan butir-butir kenangan, begitu pun Candi Jawi yang reliefnya seperti bilik-bilik dalam galeri foto, berjajar dan memutar kembali pemandangan indah masa yang telah lenyap. Mata tajam seniman antah berantah berhasil menangkap detail pentingnya, untuk dipersembahkan sebagai adicitra yang menyadarkan dari negeri seperti apa kita berasal.

WAJAH ramah dan sambutan hangat seorang lelaki paruh baya menyambut kami dari pos penjagaannya. Pak Mistari, demikian pria itu mengenalkan namanya, memaparkan segala hal tentang sebuah bangunan kuno dari batu setinggi 24,5 meter yang berdiri tegak menatap balik pada kami. Tentu saja itu adalah candi, karena mlancong kami siang itu di kompleks Candi Jawi. Siang itu terasa panas menyengat oleh minimnya teteduhan di sekitar candi. Lokasinya yang terbuka di pinggir jalan,  persaingannya dengan obyek wisata lain yang menebar di sekitar Pandakan dan Trawas,  ditambah kurangnya kesadaran masyarakat akan nilai sejarah, membuat bangunan ramping itu terlihat tak berarti. Beberapa pelancong juga hanya mengisi kunjungannya dengan berfoto dan duduk-duduk setelah bosan berkeliling dan kepanasan. Tapi oleh pitutur Pak Mistari, kompleks batu yang serba bisu itu diubah menjadi cerita dramatis bak Ramayana. Inilah kisahnya pada kami.

2

ANTUSIAS. Tahukah anda terkadang seorang jupel (juru pelihara) candi harus bekerja rangkap. Pak Mistari ini harus juga menjadi jupel di Prasasti Cunggrang. Candi Jawi dijaganya usai merawat prasasti tersebut pada pagi hari. (foto: doc pribadi)

LUKISAN MASA LALU

Seperti lukisan hidup, begitulah kira-kira yang kami tangkap saat menatap sosok Candi Jawi dari arah depan. Kanvas raksasa biru muda dengan sapuan kuas tipis membentuk siluet gunung suci Penanggungan, goresan-goresan kuas yang lebih kuat membentuk medan hijau dari daun-daun pohon beringin raksasa di belakang candi, dan akhirnya lukisan utamanya adalah candi itu sendiri, berdiri tegak menatap sang bagaskara.

GALERI. Payung, burung-burung yang beterbangan, hembusan angin pada pepohonan, lelontek (bendera), bahkan rusa zaman itu masih bisa dinikmati hingga hari ini. (foto: doc pribadi)

GALERI. Payung, burung-burung yang beterbangan, hembusan angin pada pepohonan, lelontek (bendera), bahkan rusa zaman itu masih bisa dinikmati hingga hari ini. (foto: doc pribadi)

Memasuki area candi Jawi kita akan berhadapan dengan sebuah jembatan kacil dan satu-satunya yang menyeberangi lilitan kolam parit yang bagai belitan naga pada gunung Mandara dalam mitologi Hindu. Parit itu cukup memanjakan mata dengan mekarnya bunga teratai yang warnanya dari putih hingga merah muda. Lantai tempat candi berdiri lebih tinggi dari permukaan jalan, yang segera memberi kita hamparan terbuka tanpa peneduh. Pengunjung bisa memutari badan candi yang menyajikan rangkaian relief, atau naik ke dalam candi yang itu artinya harus mendaki tangga yang sempit dan tinggi. Isi dari candi adalah ruangan nyaman (mungkin karena hasil pemugaran manusia modern sehingga tidak terasa unsur magisnya) yang tepat di tengah-tengahnya terdapat batu yoni (sebuah batu dengan lubang pada tengahnya, simbol dari feminitas). Pada puncak atap bagian dalam terdapat gambar seorang suci yang terlihat dari adanya prabhāmaņdala di kepalanya. Kami berdebat apakah itu Pangeran Siddartha atau bukan.

KOMIK. Menurut Negarakertagama, relief pada Candi Jawi bercerita tentang wanita bangsawan. (foto: doc pribadi)

KOMIK. Menurut Negarakertagama, relief pada Candi Jawi bercerita tentang wanita bangsawan. (foto: doc pribadi)

Yang menarik dari mengunjungi candi adalah bagaimana kita mampu dibawa kembali pada citra masa lalu, sebuah situasi yang telah lenyap dikubur waktu. Rekaman citra itu salah satunya ditemukan dalam renteten relief. Kami menyusuri lekak-lekuk relief seperti dua pelancong yang asyik menikmati alam di zaman kerajaan setelah menunggang mesin waktu. Banyak pemandangan menakjubkan di sana.

“Ternyata bangunan masa lalu memakai umpak ‘ya, dan lagi bentuknya seperti panggung yang jauh dari tanah,” aku terkagum-kagum. “Ternyata orang zaman itu sudah menggunakan genting yang indah pada rumahnya.”

“Eh, lihat ada barisan burung melintas di langit kuno!” teriak Selvy, pasangan mlancong-ku. “Dan gajah, dan rusa, dan babi, dan kuda tunggang yang mewah.” Aku mendekat padanya, “lihat, hiasan ukir pada rumah-rumah kuno, dan kibaran lelontek itu.” “Ya ampun! Seperti di Bali!!” Selvy menimpali.

Seperti itulah gelak kami berdua bermain-main pada citra-citra dalam relief, serasa menembus waktu kembali ke zaman lampau. Jika anda tidak mampu menembus waktu, lalu untuk apa anda melancong ke candi?

ILUSTRASI. Saya mencoba mengilustrasikan apa yang saya lihat pada salah satu relief. Seniman membantu kita memahami betapa makmur dan indahnya negeri kita di masa lalu. (foto: doc pribadi)

ILUSTRASI. Saya mencoba mengilustrasikan apa yang saya lihat pada salah satu relief. Seniman membantu kita memahami betapa makmur dan indahnya negeri kita di masa lalu. (foto: doc pribadi)

DUA SISI, DUA ZAMAN

Candi Jawi memiliki keunikan yang tak dimiliki bangunan candi lainnya, dan tentu saja, kisahnya yang selalu memiliki unsur ‘dua sisi’

‘Dua sisi’ pertama adalah bahan pembangun candi, yang terdiri dari dua jenis batu, yakni batu andesit hitam dan batu putih. Hal ini menurut Pak Mistari dikarenakan Candi Jawi dibangun pada dua zaman yang berbeda, zaman Raja Kertanegara dari Singhasari dan zaman Raja Hayam Wuruk dari Majapahit. “Karena dua kerajaan ini pada dasarnya masih satu saudara,” tutur Pak Mistari serius.  Zaman Singhasari menghasilkan candi-candi yang dipahat dari batu andesit yang memang banyak terdapat di gunung Welirang, namun tehnik ini ditinggalkan pada zaman Majapahit yang lebih suka menggunakan bahan bata merah karena lebih halus dan praktis.

PENGUNJUNG MUSLIM. Kiri: Penanggungan sebagai gunung suci Pawitra di zaman kuno terlihat jelas dari candi, menunjukkan pada kita betapa sakralnya tempat ini di masa keemasannya. Kanan: perbandingan ukuran badan candi dengan orang-orang. (foto: doc pribadi)

PENGUNJUNG MUSLIM. Kiri: Penanggungan sebagai gunung suci Pawitra di zaman kuno terlihat jelas dari candi, menunjukkan pada kita betapa sakralnya tempat ini di masa keemasannya. Kanan: perbandingan ukuran badan candi dengan orang-orang. (foto: doc pribadi)

‘Dua sisi’ yang kedua adalah unsur keagamaan yang melekat pada Candi Jawi. Pada bagian dasarnya terdapat sebaran ikon-ikon bersifat Syiwa seperti patung Nandiswara, Durga, Ganesha, Brahma (semuanya tak ada ditempatnya saat kami datang) namun bila kita melongok ke puncak atap candi akan terlihat dagobha Budha/stupa yang menunjukkan candi ini sebenarnya bersifat Budha. Jika benar bahwa candi ini dibangun pada masa Raja Kertanegara, pastilah dua unsur ini lahir dari sinkretisme dua kepercayaan ini yang memang mencapai puncak pada masa Singhasari akhir.

DUA AGAMA. Ciri-ciri Budha terlihat pada puncak candi berupa stupa. Kanan: arca Durga Mahesasuramardini yang bersifat Hindu ditemukan pada Candi Jawi. Arca ini sekarang berada di museum Mpu Tantular. (foto: doc pribadi)

DUA AGAMA. Ciri-ciri Budha terlihat pada puncak candi berupa stupa. Kanan: arca Durga Mahesasuramardini yang bersifat Hindu ditemukan pada Candi Jawi. Arca ini sekarang berada di museum Mpu Tantular. (foto: doc pribadi)

‘Dua sisi’ ketiga adalah fungsi candi. Candi Jawi dengan teguh menyimpan jawaban dari misterinya sendiri, padahal dia telah melihat bagaimana para sejarawan terpecah menjadi dua. Sebagian mereka meyakini candi ini bersifat praswyu, sebagai pendharmaan/pemakaman raja Kertanegara. Argumentasi ini didasarkan berita dari Negarakertagama yang menyebut candi yang bernama kuno Jajawi ini sebagai penyimpan abu jenasah sang raja. Dan juga sebuah bukti kasat mata bahwa candi ini memunggungi gunung suci Penanggungan, suatu hal yang tak didapat pada candi-candi yang berfungsi sebagai tempat peribadahan. Namun mereka yang menolak pendapat ini tetap bersikukuh bahwa candi ini bersifat pradaksina (peribadahan pada dewa), dengan alasan bangunan batu ini sudah dibangun saat Raja Kertanegara masih hidup, dan lagi pembacaan relief pada bagian batur candi yang mengarah dari kanan ke kiri. Tambahan lagi, terdapat unsur Budha yang menyebabkan candi ini, meski adalah candi peribadatan, dibuat memunggungi gunung suci Penanggungan.

ORANG SUCI. Langit-langit pada ruangan utama candi, tepat di atas batu yoni. Kanan: gambar orang berkuda tepat di puncak langit-langit. Lingkaran pada kepalanya (prabhamandala) mengingatkan kita pada citra orang-orang suci di gereja-gereja abad kegelapan. (foto: doc pribadi)

ORANG SUCI. Langit-langit pada ruangan utama candi, tepat di atas batu yoni. Kanan: gambar orang berkuda tepat di puncak langit-langit. Lingkaran pada kepalanya (prabhamandala) mengingatkan kita pada citra orang-orang suci di gereja-gereja abad kegelapan. (foto: doc pribadi)

Mungkin hanya sang candi sendiri jugalah yang menyimpan alasan kebisuannya selama melintasi abad terhadap pertanyaan-pertanyaan tentang dirinya sendiri. Dan dia tahu, dengan itulah dirinya akan senantiasa menarik dan molek di tengah masyarakat praktis yang tak juga mengerti arti dan nilai dari sekeping sejarah.

REPIHAN-REPIHAN KECANTIKAN YANG TEREKAM.

Menyusun kembali bangunan masa yang telah lenyap tidaklah mudah, menuntut disiplin ilmu arkeologi dan pembacaan teks-teks kuno. Namun itulah yang menarik dari sejarah, semakin kita tak mengerti semakin tinggi nilainya.

MUSUH. Angin, panas dan hujan adalah musuh yang menggerus keindahan candi, seperti arca ini. Relief di badan candi juga mengalami hal yang sama, hingga tetap sulit dipahami maksud kisahnya. (foto: doc pribadi)

MUSUH. Angin, panas dan hujan adalah musuh yang menggerus keindahan candi, seperti arca ini. Relief di badan candi juga mengalami hal yang sama, hingga tetap sulit dipahami maksud kisahnya. (foto: doc pribadi)

Repihan suasana Candi Jawi bisa kita temukan dalam teks kuno Negarakertagama.  Menurutnya, candi ini adalah makam raja. Bentuk kaki candi bersifat Siwa, namun pada puncaknya bersifat Budha. Di dalam candi terdapat arca Siwa yang indah, juga terdapat arca Budha Aksobya yang bermahkota. Repihan informasi yang lain kita temukan dalam relief candi itu sendiri yang menggambarkan terdapat tiga buah candi perwara di kompleks tersebut. Namun ketiganya lenyap ditelan pergantian zaman.

FEMINITAS. Yoni adalah simbol feminitas dalam Hinduisme. Batu ini adalah satu-satunya yang mengisi ruang utama candi. (foto: doc pribadi)

FEMINITAS. Yoni adalah simbol feminitas dalam Hinduisme. Batu ini adalah satu-satunya yang mengisi ruang utama candi. (foto: doc pribadi)

Bila kita melayangkan pandang ke bagian belakang candi akan terlihat seonggokan bangunan runtuh tak berbentuk dengan bahan batu merah. Menurut “penuturan” relief di badan candi utama dan diperkuat informasi Pak Mistari, bangunan itu adalah pintu gerbang, yang saat ini disebut candi Bentar.

Menyusuri kembali lukisan masa lalu memang tak pernah ada habisnya, selalu ada sisi-sisi mengejutkan.

ESTAFET PEMBANGUNAN CANDI

Candi Jawi kemungkinan dibangun sebagai bentuk peninggalan masa ketika agama Hindu dan Budha mencapai puncak sinkretisme. Menurut sumber Negarakertagama, candi ini dibangun oleh Raja Kertanegara dari kerajaan Tumapel yang ibukotanya, Singhasari, lebih terkenal daripada nama kerajaannya. Candi ini pernah disambar petir pada tahun 1253 yang meraibkan sebuah patung Maha Aksobaya.

TERBENGKALAI. Kiri: batu bata merah ini menurut jupelnya adalah bekas pintu gerbang dan dibangun pada masa Majapahit. Terbengkalai karena sudah sulit direkonstruksi. Kanan: Batu-batu penyusun candi Jawi yang pensiun setelah perannya dikudeta batu-batu yang lebih baru. (foto: doc pribadi)

TERBENGKALAI. Kiri: batu bata merah ini menurut jupelnya adalah bekas pintu gerbang dan dibangun pada masa Majapahit. Terbengkalai karena sudah sulit direkonstruksi. Kanan: Batu-batu penyusun candi Jawi yang pensiun setelah perannya dikudeta batu-batu yang lebih baru. (foto: doc pribadi)

Pemugaran pertama dilakukan oleh Raja Hayam Wuruk setahun setelah insiden itu. Selanjutnya dalam rentang tiga tahun sejak 1938 pemerintah Hindia Belanda mencoba dengan sia-sia memugarnya dari kerusakan yang parah. 35 tahun kemudian dalam masa kekuasaan Orde Baru candi ini memperoleh pemugarannya yang terakhir dan tahun 1982 diresmikan sebagai obyek wisata.

UKURLAH DARI INI. Candi Jawi yang digunakan beribadah secara bersama-sama antara Hindu dan Budha tidak menyediakan dua jalan berbeda yang beriring, melainkan hanya satu jalan yang digunakan bersama-sama berukuran sesempit ini, memberi gambaran pada kita betapa berhasinya sinkretis saat itu. (foto: doc pribadi)

UKURLAH DARI INI. Candi Jawi yang digunakan beribadah secara bersama-sama antara Hindu dan Budha tidak menyediakan dua jalan berbeda yang beriring, melainkan hanya satu jalan yang digunakan bersama-sama berukuran sesempit ini, memberi gambaran pada kita betapa berhasinya sinkretis saat itu. (foto: doc pribadi)

Di tengah bangsa yang besar oleh kaya ragamnya elemen kepercayaan, di tengah situasi yang seolah rentan benturan agama, tampaknya Candi Jawi perlu kita kunjungi, untuk mengingatkan kembali pada kita jati diri bangsa yang pernah terukir cemerlang di masa lalu: Bhinneka yang sinkretis. Perbedaan elemen makin menguatkan keutuhan nenek moyang kita dari kehancuran. Pesan yang indah ini kini terukir dalam bentuk batu yang kokoh, hanya menunggu kita menoleh padanya.

Sudahkah kita menengok dan belajar?

About Asisi

Penulis
This entry was posted in MY CAFE. Bookmark the permalink.